Solo Moto-Touring 2020

Penghujung 2020, menjadi pilihan tepat untuk menjalani cuti tahunan. Moment ini rencananya akan saya gunakan untuk motor touring ke beberapa tempat di wilayah Jawa Barat dan Jawa Tengah. Mungkin tak banyak tempat yang benar-benar akan disinggahi, mengingat dalam perjalanan ini, saya akan lebih banyak menikmati mengendarai motor saja. Sendiri. Iya, sendiri!

Bandung menjadi lokasi tujuan pertama. Walau sudah sering ke wilayah ini, masih banyak tempat yang belum pernah didatangi. Juga, jalan menuju Bandung adalah jalur favorit para motorist untuk turing jarak pendek, atau mungkin hanya sekadar menikmati bubur ayam Cianjur dan meneguk segelas kopi susu dari sejuknya Puncak Bogor.

Pun demikian dengan saya. Menikmati jalur puncak dengan motor, selalu mendapat sensasi tersendiri yang menyenangkan. Sambil mendengarkan dendangan lagu Metallica di Spotify dan JBL Reflect Fit – bluetooth, menikmati perjalanan awal menuju Bogor. Seddap!

Sayangnya, hari itu jalur puncak baru saja diguyur hujan. Kabut tebal datang menyelimuti seluruh jalan. Tak kuasa untuk melanjutkan perjalanan, jarak pandang terlalu pendek saat itu. Demi keselamatan umat manusia, berhenti di sebuah warung sekitar Masjid Atta’awun. Saatnya juga bersamaan dengan waktu sholat Jumat.

Hampir 3 jam terjebak di sekitar Puncak. Waktu ini saya manfaatkan dengan menikmati sajian sekoteng di penjaja pinggir jalan.

Setelah kabut mulai menipis, tanpa buang waktu saya lanjut gas ke arah Cianjur. Hitungannya, di daerah ini bisa istirahat makan siang. Sepiring nasi dan karedok tersantap dengan lahap siang itu.

Setelah perut terisi penuh, lanjut perjalanan ke Bandung. Tak lupa mampir ke Kota Baru Parahyangan untuk mengambil foto pemandangan di sekitar situ. Tempat ini adalah spot langganan bila bersepeda di Bandung.

Tebing Keraton menjadi tujuan berikutnya di Bandung. Tempat yang berada di ketinggian 1200 mdpl. Tebing ini menawarkan keindahan alam dari jejeran hutan pinus. Selain itu dari tebing ini, hamparan keindahan kota Bandung bisa terlihat lebih apik. Perjalanan tak memakan waktu lama dari Dago. Jalurnya pun tak terlalu curam. Hanya saja, cuma roda dua yang bisa parkir sampai ke dekat lokasi tebing. Untuk roda empat, terpaksa parkir jauh di bawah. Forever two wheel 😁

Tujuan berikutnya di Bandung, mengarahkan motor ke daerah Pengalengan. Pangalengan terletak 45 Km atau sekitar 2 Jam dari Kota Bandung, berada di ketinggian 1550 Mdpl sehingga daerah ini memiliki iklim yang sangat sejuk, dimana kita akan banyak menjumpai hamparan perkebunan teh di sini, ragam bentuk air terjun, hutan-hutan yang masih alami, danau yang eksotis dan sungai yang menantang.

Sayang, sesampainya di Pengalengan hujan turun dengan derasnya. Hanya bisa menikmati Situ Cileunca yang tertutup kabut. Bila terang, ada pemandangan pegunungan di seberang sana.

Dalam perjalanan pulang juga menyempatkan diri untuk meneguk Capuccino di cafe yang menyajikan pemandangan bagus sebagai latarnya

Harusnya kopi ini ada corak menarik. Tertiup angin, buyar gambarnya.

Hari berikutnya adalah awal perjalanan menuju Jawa Tengah. Kali ini persiapan harus lebih matang. Banyak jalur asing yang akan dilewati. Barang bawaan pun bakal jauh lebih banyak. Selain waktu tempuh yang lebih lama, jaraknya sudah mencapai lebih dari 500 km dari Jakarta. Setelah memasang box sebagai tambahan bagasi, perjalanan siap dimulai.

Pukul 08.00 tiba di Cikampek. Perhentian pertama di jalur Pantura. Di sini berakhir dengan sarapan mie goreng. Sebenernya ada logo nasi kuning yang membuat saya menghentikan laju motor pagi itu. Sayangnya nasi kuning sudah habis. Hmm, memang saat tiba, sudah banyak orang beristirahat di sana.

Sekitar 30 menit beristirahat sambil menikmati sarapan. Perjalanan berikutnya menjadi trip yang penuh peluh, juga dahaga. Bagaimana tidak, jalur pantura sepanjang itu, harus dilalui pada jam matahari sedang giat memancarkan teriknya. Apalagi jalur Indramayu hingga Cirebon. Ini bagai jalan tak berujung. ‘Siang itu berat. Kamu gak akan kuat. Biar Dilan aja.’

Setelah melonjorkan kaki sejenak di SPBU, sambil meneguk pocari, tiba di gerbang Cirebon tepat pukul 11.00. Jalan memasuki kota, sambil melihat-lihat tempat makan yang enak untuk menyantap empol gentong khas Cirebon. Hungry to the max!

Dari Cirebon lanjut perjalanan menuju Jawa Tengah. Awalnya mau langsung ke Kutoarjo. Rumah mudik saat kecil. Namun, karena waktu sudah menjelang malam, diputuskan menginap dulu di Purwokerto. Saya membiasakan tidak berjalan kala gelap tiba.

Perjalanan sore ini memang banyak terhambat macetnya jalan di antara Brebes sampai Tegal. Walau pemandangan di sisi kanan enak di pandang mata, tapi jalan beton yang rusak menjadikan mobil bergerak lambat. Sempat beristirahat sejenak di jalur ini.

Di sini pula baru menyadari, ternyata SIM C tidak ada di dompet. Jadi perjalanan berikutnya adalah perjalanan ilegal. Total perjalanan hari itu 417.3 km.

Keesokan harinya, mulai berkendara lagi dari pagi. Menurut Google Maps, akan tiba sekitar pukul 9.00 di Kutoarjo. Ini belum termasuk nyasar. Karena orang yang menunjukkan jalan juga tidak terlalu paham membagikan point maps yang tepat.

Pukul 11.00 benar-benar baru tiba. Setelah beberapa belokan disasarkan google maps keliling jalan gravel sekitar Pogungkalangan.

Rumah ini, walaupun dalamnya sudah banyak berubah, tapi bagian depan dan sekeliling rumah masih sama seperti suasana saat masih sering mudik. Satu jam berkeliling di sekitar rumah nenek. Dari sawah di belakang rumah, kolam ikan besar tempat dulu memancing, hingga sumur air di samping rumah, masih sama seperti sedia kala. Sambil ngobrol dengan sanak saudara yang masih tinggal di sana, sajian teh hangat dan sepiring gorengan tersantap cepat. Dan tak lama, saya pamit.

Dari Kutoarjo, lanjut ke perhentian berikutnya. Jogja. Ini salah satu tujuan utama solo turing kali ini. Setup direction dari Kutoarjo ke Yogyakarta, rupanya agak berbeda dengan jalur mobil. Di jalur ini malah menemukan jalan dengan pemandangan yang menyejukkan mata. Ternyata tak jauh dari rumah nenek, ada tempat yang indah luar biasa. Hamparan sawah yang sangat luas dibelah jalan panjang di tengahnya. Sejauh mata memandang hanya terlihat jajaran tanam padi dengan latar pegunungan.

Kalo boleh sedikit lebay, ini jadi mirip savana di Baluran. Bedanya, Baluran adalah tanah tandus dan kering, di sini sawah dan tanaman padi menghijau.

Mengabadikan sesaat suasana di sana, melanjutkan perjalanan ke Yogyakarta. Melewati jalur selatan dengan panas yang kembali menyengat. Dari Purworejo sampai Wates nyaris gas tanpa henti. Tak terasa indikator bensin juga mulai menipis, dan saatnya mampir SPBU untuk mengisi bahan bakar. Sekilas melihat ada petunjuk arah Kalibawang sebelum SPBU. Bila diingat nama ini adalah salah satu tujuan di Kulonprogo. Tanya ke petugas setempat, benar belokan itu mengarah ke Kulonprogo.

Tanpa pikir panjang, membelokkan arah motor ke jalan tersebut. Nama Kalibawang didapat dari sebuah channel youtube yang bercerita ihwal jalur sepeda favorit dari Jogja. Suasananya terlihat asik. Juga ada cafe di sana. Sudah mencatatnya sebagai salah satu tujuan solo turing ini.

15 kilometer dari belokan jalan utama, tibalah di sebuah cafe yang tempatnya memang di tengah sawah. Beberapa mobil dan motor sudah banyak parkir di halaman depan. Kopi Klotok Menoreh namanya. Akhirnya, bisa sedikit meregangkan kaki sambil menikmati makan siang dan segelas es teh manis di tengah sawah. Tentu ditutup dengan segelas kopi andalannya. Asoy Geboy, Cuy!

Cukup lama berleha-leha di sini. Melepas lelah, menghilangkan lapar, dan mengusir dahaga. Malah hampir membuat mata mengantuk hebat. Tapi Jogja masih 40 km lagi, Bro!

Berkeliling puas di sekitar persawahan Kalibawang, saya melanjutkan perjalanan. Kali ini langsung ke hotel di Jogja. Sudah tak sabar badan ini ingin berendam di kolam renang. Ditemani segelas kopi, jadi lebih menarik. Indeed, Sir!

Sore hingga selepas magrib beristirahat di hotel. Malamnya motoran berkeliling Jogja. Selain mencari makan, keliling malam cenderung lebih aman. Mengingat saya berkendara secara ilegal tanpa SIM. Jangan dicontoh.

Tujuan tempat makan adalah warung lesehan di sekitar Tugu. Tepatnya di depan Hotel 101. Bukan tanpa sebab, kurang lebih setahun lalu, di sini menyimpan banyak cerita keseruan kala outing kantor menginap di hotel ini.

Menu makan malam saat itu, dua bungkus nasi oseng, sate telur puyuh, sate usus, sate ampela, bakwan dan segelas teh tawar panas. Nikmat dunia mana lagi yang engkau dustakan?

Tak bisa berlama-lama juga di sini, karena sesekali petugas pemerintah setempat bolak balik mengingatkan untuk selalu menerapkan 3M. Mungkin karena di sekitar tugu, dipenuhi warga yang menikmati suasana Jogja di malam hari

Tepat pukul 21.00 kembali ke hotel. Di sana bertemu motorist juga yang sedang menikmati segelas kopi dan sebatang rokok. Saya pun bergabung dan saling bercerita perjalanan turing menuju Jogja. Nambah teman lagi, euy!

Malam itu coba merencanakan aktifitas esok hari. Sebenarnya masih mau berkeliling Kota Jogja sehari lagi. Ingin juga lari ke hutan, lalu belok ke pantai. Tapi karena Rangga baru ketemu Cinta, kita tunggu dua purnama lagi. Juga karena alasan berkendara tanpa SIM, niat ini harus diurungkan dulu.

Di beberapa sudut kota, beberapa petugas memang tampak berjaga-jaga. Rencana ke Gunung Kidul untuk mengunjungi paman, juga terpaksa dibatalkan. Jadi besok pagi langsung melayang ke tempat tertinggi di Pulau Jawa. Negeri di atas awan!

Perjalanan dari Jogja ke Dieng, merupakan pengalaman yang luar biasa. Jalurnya di-setting lewat Temanggung, kota tembakau. Dengan jalur ini artinya tidak bisa mampir ke kawasan Borobudur. Keputusan yang salah nyatanya. Karena jalur menuju Dieng dari Temanggung merupakan jalur yang lumayan mencekam. Selain sempit, sepi, juga tanjakan curam tersedia di sana. Beberapa kali mesin Xmax harus meraung hebat untuk membawa motor yang gambot, termasuk rider yang tak kalah gambot.😎

Walau disajikan pemandangan dari ketinggian pegunungan, namun rasa resah mulai datang. Sesekali berhenti untuk memastikan jalur dan jarak tempuh sampai ke Dieng sudah benar. Setelah 3 kali berhenti, terpaksa mengurungkan niat meneruskan perjalanan. Karena berkendara sendiri dengan jalur seperti itu agak konyol namanya.

Akhirnya mengubah arah ke Alun-alun Wonosobo. Dari sini saya pernah ke Dieng dengan jalur yang lebih bersahabat. Tapi nyatanya tak mudah menuju Wonosobo dari situ. Google selalu saja berputar dan kembali berujung ke jalan yang sempit dan sepi tadi. Sampai 3 kali berputar sekitar perkampungan. Dan akhirnya saya add stop mundur ke jalur sebelumnya dulu, baru kemudian diarahkan ke jalan raya Wonosobo.

Alhamdulillah, berhasil keluar dari trek itu. Dan hadiahnya, mendapatkan jalan aspal lebar dengan pemandangan Gunung Sindhoro dan Gunung Sumbing sekaligus.

Dari Alun-alun Wonosobo, jarak ke Dieng hanya sekitar 30 menit. Tak lebih dari 40 km. Jalannya pun sangat bersahabat. Walau sesekali tanjakan curam dan berkelok, tidak menciutkan hati karena banyak orang yang menggunakan jalur serupa.

Dieng dikenal sebagai desa tertinggi di Pulau Jawa. Dengan ketinggian sekitar 2500 mdpl, Dieng terasa sejuk dan dingin. Apalagi hujan baru saja reda.

Sesampainya di Dieng, hanya berkeliling ke Plateau, gerbang Bukit Sikunir, dan bersantai sejenak menikmati tempe kemul serta mie ongklok. Makanan khas Wonosobo yang patut dicoba bila mampir ke sana. Sebuah cafe berdinding oranye saya pilih karena tempatnya terlihat nyaman dengan mendapat view yang luas.

Sambil bersantai di sini, mencari penginapan di sekitar. Berencana tinggal semalam sebelum besok melanjutkan perjalanan.

Dieng jadi seperti klimaks dari rangkaian perjalanan solo turing ini. Walau ada beberapa spot terlewati, dengan solo riding sampai di Jogja dan Dieng, sudah terasa cukup. Jadi disimpulkan besok mulai mengarahkan motor kembali ke rumah.

Pagi hari, dari balik jendela hotel, tanpa disengaja saya mendapatkan pemandangan matahari terbit dari ufuk timur Dieng yang terkenal itu. Lumayan lah, bisa nikmatin sunrise, tanpa repot bangun dini hari dan epiode nanjak Bukit Sikunir 😁

Tepat pukul 07.30 mulai memacu motor untuk kembali ke rumah. Menimang jalur, antara lewat jalur selatan, atau tetap jalur utara. Perbedaanya dua jam, jalur selatan lebih lama. Namun, karena berencana tidak transit lagi, akhirnya tetap pilih jalur utara.

Bedanya, dari Wonosobo akan menyusuri jalur tengah dulu. Melalui Banjarnegara dan Purbalingga. Lanjut Purwokerto dan akhirnya bertemu jalur berangkat di Bhumiayu.

Di jalan ini, perjalanan cukup mengasikkan. Selain lebih santai, jalur juga seru untuk motoran. Kali ini JBL menemani dengan melantunkan lagu-lagu bergenre Grunge. Hmm, Smells like teen spirit..

Saya berhenti sebentar di Alfamart Ajibarang untuk merenggang kaki dan menikmati minuman dingin.

Dari sini, lanjut menarik handle gas ke arah Cirebon. Kota udang ini kembali menjadi tempat yang pas untuk istirahat makan siang. Dua piring nasi padang dengan daging cincang ludes tak pakai lama.

Jalur berikutnya sama dengan saat berangkat. Menyusuri pantai utara jawa adalah saat memacu motor lebih gesit. Hanya sekarang tidak ditemani teriknya sinar matahari. Hari sudah menjelang sore. Hanya hembusan angin sepoy menerpa helm dan tubuh berbalut jaket tebal kala itu.

Perjalanan terberat akhirnya datang saat sore tiba. Menjelang gelap, hujan deras turun di Karawang. Awalnya saya pikir hujan tak berlangsung lama. Dan seperti biasa mencari rest area Alfa di sekitar.

Rupanya takdir berkata lain. Hujan seakan tak mau berhenti. Bahkan semakin deras. Hampir satu jam bersama bikers lain meneduh di sana. Beberapa orang sudah mulai pesan mie dalam gelas. Sementara saya harus mulai berpikir untuk melanjutkan perjalanan dengan jas hujan.

Karena kebetulan ini adalah jam pulang kantor, sampai Cikarang harus bergelut dengan kemacetan luar biasa. Walau hujan sudah berhenti, cobaan macet Cikarang – Bekasi benar-benar menguras tenaga. Dua jam baru tiba di MM Bekasi. Akhir dari kemacetan.

Memasuki Kalimalang, jalur sudah tak asing lagi, dan lanjut membelah Jakarta sampai ke bagian selatan kota satelitnya.

Pukul 22.00 tiba di rumah. Alhamdulilah sampai di rumah dengan selamat. Rangkaian solo turing 2020 pun telah selesai.

Sampai jumpa di turing selanjutnya. Selamat Tahun Baru 2021.

Explore posts in the same categories: Motor dan HTML

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: