[edisi-pemburu-bebek] Ginyo

Kebetulan melancong ke daerah Selatan Jakarta, pemburu berniat melampiaskan rasa laparnya kepada unggas berinisial B. Ketik keyword ‘bebek’ di Sygic, keluarlah Nasi Bebek Ginyo. Alamat-nya sekitaran Tebet Utara Dalam.
 
Pilih Navigate, aplikasi GPS di tablet Cina ini menuntun pemburu menuju lokasi makan siang.
 
Sepinya Jakarta, membuat pemburu tak memerlukan waktu lama untuk tiba di lokasi. Nyaris tanpa hambatan berarti.
 
Sygic telah mengakhiri tuntunannya. Jejeran mobil terpakir nyaris memakan badan jalan. Pemburu harus berjalan melewati TKP untuk mencari lahan kosong. Mungkin karena bertepatan dengan jam makan siang para pekerja rodi yang gagal cuti.
 
Berjalan sedikit masuk area resto, pemburu sudah dipaksa ikut antri dari parkiran depan. Wogh, ini apaan sih, pake model antri mengular kayak mau ambil sembako?
 
Sengatan matahari nyaris meluluhkan niat pemburu untuk ikut antri bersama muka-muka lapar para pemburu lain. Tapi, berhubung udah niat mau coba si Ginyo, pemburu terus bergerilya jalan perlahan menuju meja hidangan.
 
Nasib buruk kembali datang. Tak jauh lagi dari lokasi magic jar, ada issue dari depan bahwa bebek habis. Bah! Apes.
 
Tanya petugas setempat, bebek sebenarnya belum habis, tapi stock masih dalam perjalanan. Blah, sama aja kali, Tong.
 
Berita baiknya, katanya gak lebih satu jam, bebek akan datang. Hmm, satu jam menunggu. Worth it gak yaa?
 
Tapi emang kadung udah niat, pemburu langsung masuk ke ruang ber-AC, dan memesan minum. Pantang mundur menunggu bebek.
Lagi-lagi kecewa mendera. Gak bisa pesen dari meja. Harus antri. Huh, mending gak minum deh. Karena harus antri ulang lagi antri dari parkiran. Cuma untuk segelas minum.
 
Satu jam ternyata gak terlalu lama juga. Mungkin karena ditemani Wifi gratisan untuk junk di sana dan junk di sini.
 
Gak sampe satu jam, yang ditunggu pun tiba. Bebek sudah siap di meja hidang.
Tapi, yaa harus antri lagi. Edunz juga, dari tadi antrian gak juga habis. Tak apalah, karena aroma begor udah masuk ke lubang napas pemburu. Sedikit motivasi dalam beban berat antrian ini.
 
Ambil nasi secukupnya, pilih bebek kremes sebagai menu utama. Kaget juga ngeliat ukuran bebek di sini. Mungkin 2 kali lipat ukuran bebek slamet, atau 3 kali lipat ukuran bebek kaleyo versi hemat.
 
Pilih-pilih lalapan segar, plus sambel dengan aroma yang menyegarkan. Langsung menuju kasir.
Rp 79.000,- untuk 2 porsi bebek+lalapan+sambal+es teh manis. Yaa, lalapan dan sambal dikenakan biaya. *najong*.
 
Masih kagum dengan ukuran bebeknya, pemburu membolak-balik dada jumbo ini. Mikir, mau hajar dari sebelah mana.
 
Suapan pertama. Datar. Suapan kedua, masih datar.
Lho, mana rasa bebeknya? Ini sama sekali gak berasa bebek. Cuma dominan rasa gurih dari kremes yang menyatu dengan tepung.
 
Pemburu blusukan ke arah daging murni di dalam sana. Yang langsung menempel dengan tulang. Hasilnya, tetep datar.
 
Pemburu hanya merasakan ini layaknya daging ayam biasa. Nyaris tak terasa unik bebeknya. Ah, mungkin karena pemburu terlalu sering merengguk kenikmatan bersama Bebek Slamet.
Advertisements
Explore posts in the same categories: Uncategorized

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: