Cabut Gigi Itu Tidak Sakit

Lebih dari dua tahun saya menahan diri untuk tidak mencabut gigi geraham kiri. Padahal, sudah sejak itu pula, dokter gigi mem-vonis geraham ini segera dicabut. Istilahnya, gigi itu sudah mati dan tinggal sampahnya saja. Memang, geraham kiri saya sudah sejak lama patah bagian atasnya. Hanya akar saja yang tersisa. Permukaan pun nyaris tertutup gusi. Pantas bila disebut sampah.

Rupanya, kondisi geraham kiri membuat iri geraham kanan. Mungkin, melihat saudara kembarnya asik-asikan hidup tenang di bawah gusi, tanpa menjalankan tugas mengunyah makanan, membuat si geraham kanan membuat keputusan yang sama. Tahun lalu, geraham kanan mulai patah pada satu sisinya. Goyang inul setiap ada tekanan. Dan beberapa kali membuat tuannya merasa sakit tak tertahan. Puncaknya, bulan puasa silam, sakit gigi membuat kehidupan saya agak merana. Nyaris setiap detik saya harus menahan rasa nyeri. Benar-benar lebih nyeri dari sakit hati *spontan nyanyi dangdut*.

Dari situ, saya memantapkan diri untuk segera mencabut gigi geraham sialan ini. Sambil menunggu sembuh, saya mencari informasi tentang proses pencabutan gigi. Damn! selain kisah yang amat menakutkan, bumbu-bumbu dari teman yang tak bertanggung jawab membuat nyali saya ciut juga. Apalagi bila dikaitkan dengan jarum suntik. Eit, bukannya saya takut jarum suntik, lho.. Cuma, saya agak menghindari benda-benda tajam mendekati, apalagi masuk ke dalam tubuh saya. Sekecil apapun. Hehehe..

Selepas masa tersiksa, kondisi gigi berangsur pulih. Rasa sakit yang pernah datang seakan terlupakan. Niat untuk menghilangkan sumber sakit sudah tidak terlintas lagi. Untuk sementara, saya membiasakan hidup dengan gigi geraham kanan yang patah setengah, dan goyangan mautnya yang siap menusuk gusi dengan rasa perih suatu hari nanti.

Sampai akhirnya, datang niatan mulia itu. Senin kemarin, sambil ber-narsis diri di depan cermin, iseng saya perhatikan setiap sisi gigi geraham. Panik juga dengan kondisi patahan yang sudah semakin parah. Warna hitam di bawah patahan sudah mulai melebar. Hmm, harus ambil tindakan tegas. Cabut!

Kebetulan, Rabu kemarin seorang teman kantor, mengutarakan niatnya untuk berkunjung ke dokter gigi. Moment yang pas!
Dengan mengumpulkan informasi dan persiapan menghadapi benda kecil, lancip, dan menakutkan itu, saya siapkan satu hari cuti untuk benar-benar fokus. Karena salah fokus itu sux!

Kamis, 14 Februari 2008, lebih dikenal sebagai hari kasih sayang untuk sebagian orang. Hari yang pas untuk merasakan indahnya pergi ke dokter gigi. Adalah RS Abdi Waluyo di bilangan Menteng, yang menjadi tujuan saya. Hujan yang turun sejak pagi, seakan siap mengiringi keberangkatan saya menuju tempat yang tidak rela untuk saya kunjungi tersebut.

Tepat pukul 10.30, saya mulai duduk di ruang tunggu. Menunggu giliran untuk dieksekusi. Teman saya masuk duluan untuk memeriksa giginya. Setengah jam berlalu, nama saya pun akhirnya dipanggil. Seorang dokter cantik, menyambut saya dengan riangnya. Dr. Maja -baca Maya-, nama dokter itu. Rambutnya ikal sepundak, kulit putih bersih, dan tubuh yang langsing itu, menyambut saya seperti telah mengenal ribuan tahun lamanya. Sapaan akrabnya jelas membuat pasien panik seperti saya bisa langsung terobati. Sedikit melupakan jarum suntik, saya lancar mengutarakan keluhan. Uhm, jago lu, Dok!

Sesi ‘nyaman’ itu tak berlangsung lama. Saya dipersilakan duduk di kursi ‘pembantaian’. Rasa ngeri spontan datang lagi, setelah melihat berbagai peralatan di meja praktek. Tang, besi-besi tajam, dan berbagai peralatan lain yang siap mengobrak-abrik gigi geraham saya. Blast! lampu besar menyala menyinari seluruh isi mulut. Dr Maja dengan santainya memeriksa sambil sesekali tersenyum manis menenangkan. Sungguh cara yang pas, dari dokter yang menarik.

Entah apa yang dia lakukan pada gigi saya, yang jelas saya hanya merasakan benda kecil menyentuh lembut gusi saya. Tidak ada rasa sakit sedikit pun. Beberapa kali diminta kumur-kumur, dokter bertanya apakah sudah ada rasa tebal di gusi. Lho, memangnya sudah dibius? Koq tidak ada rasa sakit? Koq saya tidak melihat jarum suntik? Koq?

Dan benar saja, ternyata memang obat bius sudah melesak ke dalam gusi. Entah cara apa yang digunakan, yang jelas, setelah itu dokter sudah dengan santainya mengeluarkan rongsokan geraham saya. Tidak ada rasa sakit sedikit pun sampai saya melihat seluruh gigi beserta akar sudah berpindah ke meja praktek. And, that’s it! Cabut gigi sudah selesai tanpa ada rasa sakit sedikit pun. Huaaaah, legaaa…!

Saya masih berpikir, teknologi apa yang digunakan untuk membius. Apakah disemprot, atau tetap disuntik dengan jarum yang kecil? Hasilnya, prosesi pencabutan gigi lancar jaya, dan jauh dari kesan menakutkan. Saya hanya tinggal menggigit kapas selama 2 jam, dan semua telah selesai.

Dan, dalam waktu dekat, saya akan balik lagi untuk mencabut geraham kiri yang tinggal akarnya. Bedanya, sekarang tanpa rasa takut sedikitpun. Cheers…!

Explore posts in the same categories: Kesehatan

21 Comments on “Cabut Gigi Itu Tidak Sakit”


  1. wahk…ternyata elo takut jarum suntik ya Bud? alamaakk… hahaaha.. *ngakak…*

  2. geblek Says:

    ah tenyata kamu bud 🙂

  3. shemut Says:

    disuntik sama dokter yang rambutnya ikal sepundak, kulit putih bersih, dan tubuh yang langsing kok malah takut..kan udah biasa “nyuntik” entu kan.. 😉

  4. pudakonline Says:

    Hm.. sewaktu melesakkan anestesi tetep nyelekit! 🙂

  5. [BY]onicS Says:

    @Pudakonline
    Nyelekitnya dikit koq..
    Gak kayak jarum gemblung itu.. 😉

  6. neng yuke Says:

    hiks.. ini lagi sakid gigi, dan sama banget kejadian nya.. aku takud ke Dr. Gigi. waaahhh beneran ga sakid ya?? kek nya ntar balik kerja aku mo cari Dr. Gigi ah.. klo sakit harus tanggung jawap karena informasi inih boong.. xixixi wish me luck..

  7. sweetrose1804 Says:

    Iyaaaa… aku juga takut banget datang ke Dr. GIGI.. udah di bius lokal gigi yang mau dicabut… udah terlanjur lidah dan gusi rasanya tebat.. tapi…. saat tang itu menyentuh gigi geraham.. aduuuhhhhh batal lagi malam itu dicabut giginya…. jadi gimana dunkkkkkkk

  8. kahliljazz Says:

    ah masa iya gak sakit? Tadi malam gw cabut gigi geraham karena kata dokter sudah infeksi dan pada saat disuntik waddduuuuhh… sakit sekali. Saking sakitnya gw teriak hehehe.. jadi malu nih. Sekarang nih (saat posting ini) gw masih gigit kapas alias udah 3 kali ganti kapas karna darahnya banyak.. moga2 cepat sembuh, doakan bro…

  9. jetrin Says:

    W jg brsan nybut Gigi Graham niiy, coz kte Drx diponis hrz dicabut…waduuuh,,,w s4 tx ma drx atiit g’ dok,,,y ktx skit… jreeng akhrx w braniiin diri jg,,,waw fantstis coy g atit tp w skr blm bz ngp2in agy gigit kapas niiiy,,,diem, melamun, suntuk, BT lg… smbl nunggu drahx brhnti yg ktx 24 jm br ilang…Gubraak… 1 jm z w g nahan niiy,,, mn udh mulai nyut nyut niiy bks cabutan… Aduh lebih baik sakit hati deh dr pd sakit Gigi..hehehe

  10. Li Says:

    Aku jg rencanany mw cabut gigi. Tp gk jd2 coz aq tkt. Btw klo k dokter gigi biaya ny brp? Soalny aq mhssw sih, jd msh mkirin biaya ny.

  11. lynn Says:

    Wah beruntung bgt deh kamu. Pengalaman cabut gigi pertamaku, geraham kiri atas, sungguh meninggalkan trauma. Kata dokter giginya susah bgt dicabut, jd mesti dibor berulang2 ampe pendarahan dan terakhir ampe sinus robek, jd darah dan air keluar lewat mulut dan hidung, air kumur jg spontan keluar lewat mulut dan hidung. Udah dibor, pendarahan, robek, abis tu dijahit lagi, 2 jam penuh ampe bibir mau robek pula rasanya. Trus pulang rumah, sakitnya ampun2 ampe ke ubun2. Besoknya malah bengkak lagi. Hari ini posting kondisi msh bengkak. JUst wish me luck

  12. marcelino Says:

    saya juga punya fobia yang sama , boleh tahu alamat dokternya dan tempat prakteknya ( no. telp juga ) thks. bud.

  13. Ardhi Says:

    sakit gigi akan sakit jika ada infeksi pada akar, setiap gerakan menekan dan mengungkit yang dilakukan oleh dr gigi akan membuatnya semakin bertambah sakit.

    bagaimana agar tidak sakit? berdoa saja dan ikhlaskan rasa sakit yang anda dapatkan.

  14. maia Says:

    kalo gak disuntik, jd biusny pake apa yah???

  15. mdp Says:

    boleh minta alamat dokternya gak bro..?
    kasus gw sama nih ama lu…

  16. [BY]onicS Says:

    Langsung datengin aja ke RS Abdi Waluya.
    Di sekitaran Menteng. Saya gak tau alamat detail-nya.

  17. Shima Says:

    biaya cabut geraham bungsu berapa ya mas?

  18. aisy Says:

    hehe..seneng baca tulisan ini..sama..aku jg mo k dokter gigi karena gigi geraham tgl 1/2 n goyang..pasanganya, tgl 3/4 tp msh kuat sih… doakan ya..semoga seberani kamu.. hehe

  19. Iswanto Says:

    Saya mau cabut gigi dimana yah dpt dihubungi .

  20. _wong_sehat_ Says:

    ngena di bagian “gigi itu sudah mati dan tinggal sampahnya saja”.
    Yg dimaksud itu yg kayak gimana ya? Jangan2 gigi geraham saya sebelah kanan kayak gitu. Soalnya udah bener2 abis tinggal akar nya aja. Dan setiap abis sikat gigi ga berapa lama mulut rasanya udah gak sedep lagi. Dugaan terbesarku kaykanya gara2 gigi geraham ini. Gigiku ini termasuk yang “tinggal sampah” nya aja ga ya??.
    Selalu pengen cabut gigi sebenrnya, tapi takut. hehe..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: